Nasib Si Pejalan Kaki

Sejak pindah ke Jakarta, dua tahun lalu, kemana-mana hampir selalu jalan kaki. Ke stasiun jalan kaki, turun kereta ke kampusnya jalan kaki. Ya walopun masih pake kendaraan, tapi itu kendaraan umum dan dari satu titik ke titik lain, bukan dari rumah langsung ke tujuan, jadinya tetap harus jalan kaki. Oh kakiku, kau sangat-sangat berjasa sekali :’)
Aku bersyukur punya betis gede, iya pengakuan, jadinya aku kuat jalan kemana-mana, dari pagi sampe malem. Palingan keram doang malemnya. Tapi ada satu yang kurang dari kakiku, yakni kurang panjang. Coba deh kakiku lebih panjang lagi, aku jadinya bisa jalan lebih cepet. Satu langkah si kaki panjang sama kaya dua langkahku. Energi yang keluar lebih dikit kalo dibandingin sama aku, yang kalo nyampe di tujuan selalu mandi keringat. Ya tapi mau gimana lagi, disyukurin aja deh.
Kalo di luar negeri pejalan kaki nyaman dan aman, eh disini sebaliknya, pejalan kaki malah sangat tidak nyaman dan aman. Coba liat deh trotoar-trotoar di deket rumahmu. Pasti lebar-lebar kan? Tapi coba perhatiin lagi ada apa di trotoar itu. Yap bener, ada pot-pot bunga segede apaan tau. Pot-pot itu sangat mengganggu orang yang mau lewat, mana ditaro di tengah-tengah lagi itu pot. Orang-orang mau ga mau terpaksa lewat pinggirannya. Padahal fungsi trotoar kan buat pejalan kaki, bukan buat tanaman. Kalo mau taro tanaman, ya cari tempat kosong. Makanya tanah kosong jangan dijadiin bangunan mulu. Selain pot-pot bunga, ada lagi si pengganggu pejalan kaki, yakni pengguna motor! Mereka seenaknya aja lewat trotoar kalo jalanan lagi macet. Itu bukan cuma mengganggu tapi sangat membahayakan pejalan kaki! Motor kan udah punya jalurnya sendiri, ya tolong jangan ngambil jalur lain. Kalo kita marah, eh mereka balik nyolot. Aneh, ugh!
Lalu kendala lain yang dihadapi pejalan kaki itu waktu menyebrang jalan. Kalian bisa setengah jam nunggu ada mobil atau motor yang berbaik hati ngerem dan ngasi jalan. Serius! Soalnya kaki kiri pengguna mobil itu beratnya 100kg, jadinya susah banget ngangkat kaki dan nginjek rem. Temenku bahkan punya pengalaman buruk, dia ditabrak motor jam 11 malem pas mau nyebrang margonda. Sekali lagi 11 malem. Heran deh, ga nyampe lima menit deh buat ngasi lewat pejalan kaki, kok susah amat.
Ini salah satu potret menyedihkan megapolitan ini. Sangat-sangat berharap pejalan kaki dapat perhatian lebih, entah dari pemerintah ataupun sesama pengguna jalan (baca: mobil, motor). Seharusnya pejalan kaki bisa merasakan aman dan nyaman kaya negara-negara lain.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s